Rahasia Bercinta dan Jatuh Cinta

Rahasia Bercinta dan Jatuh Cinta

by Myenglish Uhamka on Monday, August 30, 2010 at 10:43am

Raafi sayang, banyak sekali status di facebook ini yang mengekspresikan cinta, dari mulai rindu berat, kangen, jatuh cinta, putus cinta, marah karena cinta dan lainnya. Tapi yang cendrung abi baca adalah beberapa status yang bertemakan haus cinta, ingin dicinta, mengharap cinta, ataupun menginginkan cinta yang telah pergi… dan pag ini abi ingin sedikit berbicara tentang itu..

Sayangku, pertanyaan yang selalu muncul adalah, apakah ingin dicintai ataukan mencintai? sepertinya pertanyaan ini menarik, … tapi kalau dipikir lebih dalam, kalau pertanyaan ini diarahkan kepada sebuah pilihan akan menjadi pertanyaan yang bodoh, .. mengapa demikian, karena dicintai dan mencitai adalah fitrah manusia yang diberikan oleh Tuhan. Keduanya ada pada diri manusia dan hak manusia untuk memiliki keduanya…Seseorang yang selalu sibuk untuk mencintai orang  lain, yang hari-harinya dia gunakan agar orang lain dapat mencintainya akan tiba pada suatu kondisi galau, kenapa ia selalu mengejar cinta, .. dan mengapa ia tidak dicintai… Begitupula orang yang sibuk untuk membuat dirinya untuk dicintai, tanpa pernah berfikir untuk mencintai orang lain, maka kemudian akan timbul ujub (rasa sombong) yang bermuara kepada cinta diri sendiri yang berlebihan.

Abi, mengapa ada orang yang cintanya tidak terbalas, atau cintanya bertepuk tangan??

Sayangku, jawaban sederhananya adalah dengan pertanyaan, apakah ia memang pantas untuk dicintai? atau layakkah dirinya untuk menerima cinta, atau pantaskah dirinya untuk disandingkan dengan cinta orang yang ia cintai? Mungkinkah seseorang mencintai orang lain apabila orang yang ia cintai itu tidak layak untuk dicintai? Pantaskah apabila seseorang mencintai orang lain tetapi orang yang dicintainya itu tidak mencintai dirinya sendiri? …

Raafi anakku sayang,

Manusia diciptakan dengan 3 potensi utama, indra, rasa dan logika.. Indra adalah tubuh kita, rasa adalah emosi yang begejolak dari diri kita dan logika adalan permainan matematis otak.. Rasa cinta yang bersandar pada indra akan muncul dengan pandangan, cinta karena materi, cantik, tampan, kaya dan lainnya. Cinta inilah yang sering disebut dengan cinta dasar manusia,.. yang memiliki dasar yang sama seperti hewan (ingat manusia dan hewan sama, yang membedakan adalah rasa dan logika).

Cinta berdasarkan rasa bermuara pada kasih sayang, rasa tentram, baik hati dan lainnya, .. yang semuanya bersumber kepada emosi kita sebagai manusia dalam peranannya sebagai makhluk sosial. Dan cinta logika adalah .. persaan cinta dengan perhitungan dan pertimbangan yang dimainkan oleh otak, “Saya cinta dia karena dia cukup pintar dan kaya”.. Cinta inilah yang melahirkan alasan-alasan logis kenapa cinta bisa hadir pada diri kita..

Tapi ingat, siapa yang mengendalikan indra? siapa yang memainkan rasa? dan siapa yang menyebabkan otak mengeluarkan logika? … Yup, kamu benar, “Ruh”… Ruh yang ditiupkan Tuhan kedalam diri manusia inilah yang menyebabkan kaki dapat melangkah, kasih sayang dapat membahana, dan logika yang menuntun. .. Ruh inilah yang menjadi inti dari indra, rasa, dan logika. Cinta dengan dasar cita ruhiyah inilah yang menyebabkan hal-hal “Gila” terjadi, seorang kaya menikahi seorang miskin, seorang tampan menikahi wanita buta buruk muka, seorang wanita cantik rela mendampingi lelaki tak berindra,… ya inilah cinta atas ruhiyah…

Jika cinta berdasarkan indra ditolak, jika cinta atas dasasr rasa tak terjawab, dan jika cinta berbasis logika tak terwujud, maka cinta atas dasar ruh inilah yang menjadi kunci akhirnya..

Abi, lalu bagaimana mendekati cinta ruhiyah itu?

Sederhana saja sayang ku, dekati yang punya ruh itu.. siapa?? ya benar Tuhan.. Tuhan yang memiliki ruh dan meniupkan ruh kepada indra, rasa, dan logika hamba-hambaNya yang Ia inginkan… Tapi,… ada syaratnya … “Man araafa nafsahu, faqod arafa rabbahu”.. siapa yang mengenal dirinya maka ia sesungguhnya telah mengenal Tuhan. Ya benar, syarat utamanya adalah mengenal diri kita terlebih dahulu. Kita mengenal kebaikan yang ada dalam diri kita, maka hendaknya kebaikan yang ada dalam diri kita memancar keluar. Kita tahu diri kita punya potensi otak yang luar biasa, maka hendaknya potensi itu pun keluar dalam pribadi yang berilmu pengetahuan. Kita mengerti bahwa diri kita memiliki hati untuk berkasih sayang, maka pengenalan tentang kasih sayang ini hendaknya berwujud pancaran cinta serta kasih sayang yang keluar dari dalam diri kita..

Raafi sayangku, apabila pengenalan-pengenalan diri tersebut telah kamu dapatkan, .. maka akan kamu lihat pribadi kamu adalah pribadi yang penuh dengan cinta dan kasih sayang, aura yang keluar adalah aura kebaikan, sehingga keberadaan kamu adalah pribadi yang penuh dengan manfaat dan tidak pernah memberikan keburukan kepada orang lain.. disaat inilah Tuhan telah mengenali kamu, .. jika Tuhan mengenali kamu, .. maka tentunya malaikat beserta makhluk yang lainnya akan menyambut kedatangan kamu.. dan manusia,.. akan melihat melihat kamu cahaya yang menyinari mereka… Ketika cahaya hadir, maka disanalah dunia bersenandung… mungkin seperti itulah ketika wanita-wanita pembesar itu melihat Yusuf dengan untaian kata “Maha sempurna Allah, ini bukanlah manusia. Sesungguhnya ini tidak lain hanyalah malaikat yang mulia.”

Sayangku, jika kita telah mengenal diri kita dengan sebaik-baik pengenalan, maka disanalah cinta ruhiyah Tuhan telah hadir, .. dan ketika cinta Tuhan telah hadir, maka kamu tidak akan dibebani oleh penolakan cinta manusia, dusta cinta yang penuh dengan tipu daya… Kamu tidak akan merasakan hausnya cinta, karena cinta manusia akan hadir untuk kamu tanpa kamu minta…

Ketika orang lain menyibukkan diri mereka untuk mencintai atau dicintai, maka jadikan diri kamu menjadi pribadi yang pantas untuk cinta, .. pribadi yang mengenal diri dengan baik, dan ketika kamu telah mengenal diri dengan baik, disanalah cinta Tuhan hadir untuk menghilangkan dahaga cinta kamu.. jangan sibukkan diri kamu dengan cinta indra seperti hewan mencintai kaumnya, atau cinta rasa dan logika yang selalu saja berakhir dengan sakit hati…

Selamat jatuh cinta, sayang ku Raafi

30 Agustus 2010

Abi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s